lewat Halim

Wednesday, February 23rd, 2011 at 10:29 am

fyuhh… ngomongin macetnya Jakarta sih ga akan ada habisnya & ga ada solusi sepertinya buat ngatasin macetnya… mulai dari kawasan 3in1… dan yang paling happening adalah adanya jalur busway yang udah sampe ada 9 koridor *jangan tanya rutenya satu2 ya… eike ga apal..*

nahh, sejak menikah *cie..cie..cie..* selalu kalo berangkat kantor sama Akang kita lewat komplek Auri Halim Perdana Kusuma… iya, soalnya kalo di banding lewat tol tamini lebih stress kena macetnya… untuk waktu tempuh sih relatif sama aja.. tapi enakan lewat dalem komplek dan baru masuk tol dalam kota di cawang… palingan, udah ga ketemu macet di antrian gerbang tol cililitan & interchange cawang yang hits banget itu…

perjalanan ke kantor

setelah lewat pos penjagaan PM, mulai masuk komplek yang masih hijau banyak pepohonan… lancaarrr jalanan… karena yang boleh masuk khusus kendaraan yang ber-sticker komplek Halim **thanks to Mba Mima atas jatah sticker-nya… ** dulu sih suka petak-umpet sama penjaga kalo pas lagi ditanya2… :) skarang udah bisa jumawa lewat sesukanya & jam brapa aja…

perjalanan ke kantor

sebelum hamil, tiap hari dibonceng motor Akang… selain lebih cepet, masih ada seger2an udara pagi karena masih banyak pohon… :) soalnya ini satu2nya jalur yang nyaman kalo naik motor dibanding musti lewat pinang ranti atau jatiwaringin..

perjalanan ke kantor

apalagi kalo pas lewat samping bandara-nya.. sering bareng sama pesawat yang baru take-off… hehehe…

perjalanan ke kantor

ah coba perjalanan terus sampe kantor bisa adem dan bebas macet gini.. pasti semangat kemana-mana.. :) **ngimpi ajah**

perjalanan ke kantor

pengen ajak Ameerah jalan pagi di hutan Halim lucu juga kali ya.. *kebanyakan cita-cita, bangun paginya aja susyeee… *

perjalanan ke kantor
» posted in ameerah, my day, plesiran » by: --Nna

6 responses so far on lewat Halim ↓

  1. Mba, mau dong stiker masuk ke komplek auri, stress kalo lewat jalan raya bogor, bisa tua dijalan, mba gmn cara dapetinnya?
    •-??•??•?Thank You•??•?-??•-? ™,
    rudy

  2. mas’e…
    maap yaaa ga bisa bantu, aku juga tiap taon ‘nebeng’ temennya mbak-ku buat bikinin stiker ini..

  3. Tidak sembarangan untuk dapat stikers seperti itu. Hanya yang berkepentingan / warga komplek auri saja , itu wilayah militer bukan sembarangan tempat .

    Stikers itu ada hologram sensornya & data penting , ane aja yg ada stikers gabisa sembarangan mondar mandir , pastinya akan ditanya..
    Kalau lupa alamat tepat & jalan apa pasti akan disuruh muter balik .

    Kalau masih ngotot palingan suruh ke pos itu naro SIM & STNK + Surat izin bikin stikers tsb .

  4. yap emang ga bisa sembarangan bkin stiker… yang penting kita tetep taat aturan berkendara dimanapun… apalagi smenjak bandara halim sudah beroperasi untuk pesawat komersil jadi makin ketat penjagaannya di pos masuk/keluar.

  5. RHEIN MAULANA PRIYATNA

    October 26th, 2016

    Permisi mbak Nna mau kasih masukkan ke semua teman2 disini yah …. Thanks Before.

    Memang nya kawasan Halim Perdana kusuma itu jalan umum,sudah tau disitu kawasan pemukiman penduduk tempat tinggal keluarga Militer Angkatan Udara.Dan kedua Terminal penerbangan Vip dan tamu negara,kalau seandainya orang mudah masuk kekawasan tersebut apa jadi nya itu. Maka nya di buatkan Stiker Izin masuk harus ada persyaratan seperti KTP,STNK,dan mengisi Formulir.Dan apabila sudah dapat izin keluar masuk juga tau diri.Tamu masuk ketempat tuan rumah punya etika sopan dan santun,jalan ngga usah ngebut ikuti peraturan yg ada 40km mau belok kasih lampu sen.Buat apa punya kendaraan ada lampu sen tapi tdk digunakan,belajar punya etika ahlak yang sopan di setiap jalan raya.

  6. Dear Mas Rhein, terima kasih atas masukannya.
    seperti yang saya sampaikan di comment sebelumnya, untuk tetap taat aturan dimanapun berada. untuk stiker izin masuk memang sesuai dengan peruntukannya, misalnya saya dapat stiker hijau ya cuma bisa “numpang” lewat di jalur biasa.

Leave a Reply

XHTML: You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>